The Power of "Terpaksa"

Selama 3 tahun menikah kehidupan saya jujur banyak sekali ketergantungannya dengan suami. Kadang namanya istri, wajar dong kita menggantungkan diri kita ke suami kita..hahaha pembelaan diri.

Saya dan suami adalah seorang pekerja, kami sama-sama seorang karyawan swasta yang bekerja di beda industri. Saya di industri makanan dan minuman, sedangakan suami saya adalah seorang engineer yang bekerja di bidang konstruksi.

Situasi membuat saya dan suami menjalani Long Distance Married

Kami menikah tahun 2015. Mulai tahun 2015 sampai 2017 kami tinggal serumah, karena kami sama-sama bekerja di Jakarta. Namun di awal 2018 saya harus pindah tugas ke Lampung dan juga saya harus "taking care" ayah saya yang saat itu sudah tinggal sendirian dan beliau juga sudah mulai sepuh.

Suami pun mendukung kalau kami menjalani kehidupan Long Distance Married. Start awal 2018, mulai lah kami hidup berjauhan, saya di Lampung dan suami di Jakarta. Cerita tentang Long Distance Married ini saya tuangkan di dalam tulisan saya di blog ini juga. Boleh lho dibaca. hihii promosi dikit boleh yaah.

Ketika pertama kali pindah ke Lampung, saya masih merasa bisa bergantung dengan orang lain, ya kalau sebelumnya ketergantungan ke suami, tetapi kali ini ketergantungan ke Ayah saya. Walaupun sudah mulai sepuh, ayah saya tergolong masih sehat dan masih aktif, terutama aktif dalam berkendara. 

ketergantungan saya ke ayah yang saya maksud bukan ketergantungan secara finansial ataupun pemikiran yah..hehee, Insya Allah dalam hal ini sudah bisa mandiri.

Kursus Mengemudi Mobil di Makassar 0812–4389–5919 | by MADIPRO ...
                 Ilustrasi berkendara (Dok. Internet)

Ketergantungan ini lebih kearah ketergantungan secara mobilitas alias kalau kemana-mana maunya dianter sama Ayah saya. Kerja minta dianter dan dijemput (karena sebelum ke kantor, saya juga bawa anak ke daycare terlebih dahulu buat, jadi kalau pakai kendaraan umum atau online jadi ribet). Bayangkan dari Senin sampai Jumat saya dianter jemput oleh Ayah saya. 

Jujur kalau mengingat saat itu, saya benar-benar merasa bersalah dengan Ayah saya, kasian beliau sudah tua malah saya bikin capek karena anter jemput saya bekerja setiap hari.

Rumah ayah saya, ada 2 mobil dan 1 motor. 1 mobil milik ayah saya, 1 lagi mobil saya sendiri dan 1 motor yang dipakai ayah saya untuk ke masjid atau sekedar ke warung. Kalau berangkat kerja, Ayah mengantar saya dan anak pakai mobil saya itu.

Dan sudah bisa dibayangkan, karena saya takut bawa kendaraan, jadi segala hal tentang mobil itu ya diurus oleh ayah saya. Mulai memanaskan mobil, membersihkan mobil dan masukan mobil ke garasi. Semua dilakukan ayah saya. Tapi kalau pas suami saya datang, semua diurus oleh suami saya. Saya nyerah kalau soal mobil.

Sebenarnya saya pernah belajar mobil dan sudah pernah bawa mobil. Namun, sejak saya menikah dan memiliki bayi saya sudah tidak pernah lagi bawa mobil. Karena sudah hampir 2 tahun tidak bawa mobil sama sekali, jadinya saya takut kalau harus bawa mobil sendiri apalagi bawa bayi. 

Ketika situasi "terpaksa" itu datang

Setelah hampir 1 tahun berjalan dengan drama antar jemput oleh Ayah sampailah suatu ketika. Ayah saya pulang ke kampung untuk menghadiri pernikahan sepupu saya, Ayah rencananya berangkat hari Sabtu dan pulang 2 minggu lagi. Jadi dari Senin sampai Jumat dalam 2 minggu ini, saya harus berangkat ke kantor sendiri. 

Oke saya pikir gak masalah lah Ayah ke kampung, saya bisa berangkat ke kantor naik kendaraan online. Hari senin saya mulai naik kendaraan online. 

Rute berangkat:

Rumah - Daycare anak sebesar 30 ribu (mesti mampir agak lama ke daycare)

Daycare - Kantor sebesar 50 ribu

Rute Pulang:

Kantor- Daycare-Rumah sebesar 80 Ribu

jadi sehari saya menghabiskan 160 ribu untuk transportasi dan dikali 10 kali yaitu dari hari senin sampai jumat selama 2 minggu. Saya akan menghabiskan 1,6 Juta sekedar untuk bayar kendaraan online. Jujur untuk nilai sebesar ini tidak "worth it" dan menghabiskan budget bulanan.. hehee

Senin dan Selasa saya pakai kendaraan online. Menginjak hari ke-3 setelah saya hitung seperti diatas, sepertinya tidak bisa saya teruskan. Saya harus cari cara lain selain menggunakan kendaraan online. Cara yang paling memungkinkan adalah saya bawa mobil sendiri!.

Rabu pagi setelah sholat shubuh, saya segera menyiapkan kebutuhan anak saya dan segera berbenah diri, mandi & ganti baju. Segera saya ambil kunci mobil dan beranikan diri untuk memanaskan mobil terlebih dahulu. Keringet dingin dong sekedar memanaskan mobil saja..wakakakak.

Setelah itu saya masukkan semua barang-barang anak saya ke dalam mobil. Dan hal yang paling penting , segala mainan dan boneka saya masukkan ke dalam mobil dan saya letakkan di dekat tempat duduk anak saya. Usia anak saya saat itu 1.5 tahun. Mainan itu berguna kalau-kalau di tengah jalan anak saya bete, dia bisa maenin bonekanya dan gak perlu ke mama nya yang sedang panik bawa mobil.

Sebelum berangkat, anak saya susuin dulu agar ditengah jalan gak merengek minta mimik, maklum anak nya belum di sapih.

Beres semua persiapan anak. Saat nya saya menyiapkan mental saya, ke toilet dulu. Lalu saya gendong anak saya. Saya masukkan anak ke dalam mobil, duduk dibagian depan dan pasangkan seat belt nya dan taruh bantal di kanan kiri tempat duduk anak saya. Karena mohon maaf, anak saya gak mau d taruh di car seat.. ya Allah..

Saya masuk ke mobil, pasang seat belt dan doa agak lama dari biasanya..hehee.. panik banget sebenarnya.. tapi ya sudah.. Bismillah

Saya injak kopling, masukkan gigi 1, injak gas dan perlahan saya lepaskan rem tangan daannnn... melaju laah itu mobil... Alhamdulillah.

Namun baru melaju 500 meter, mobil mati....hahahaa

ya Allah.. ternyata gasnya tidak saya injak dalam tapi rem nya yang dalam banget di injaknya karena menghindari motor. Menghela nafas dan mengucapkan bismilah. saya hidupkan lagi mobilnya dan melaju.

Selama perjalanan saya gak lepas zikir dan berdoa, ditengah AC mobil hidup saya keringetan. Bayangin rutenya, saya harus melawati jalan besar yang banyak dilalui truk besar dan bus. Ya Allah.. deg-degan banget.

Jadi senyum-senyum sendiri kalau inget saat itu

Perjalanan waktu itu terasa lama sekali. kok kayak gak nyampe-nyampe pikir saya.

singkat cerita, saya sampai ke daycare anak saya dan melajutkan perjalanan ke kantor dengan 1 jam perjalanan yang biasanya kalau dianter cuman 45 menit sampai ke kantor.

Sampai kantor adalagi PR nya yang bikin dag dig dug yaitu parkir mobil..huahahaa.

duh.. mana saya jadi kesiangan ke kantor karena lama di jalan dan ditambah harus parkir lagi. Ilmu parkir waktu itu belum selesai belajarnya. Jadilah coba-coba sendiri, pelan banget parkirnya tapi akhirnya bisa juga walapun parkirnya miring. Bodo amat, yang penting mobil terparkir.

ya Allah.. akhirnya gue bisa bawa mobil sendiri!.. Alhmdulillah ya Allah..! teriak saya kegirangan di mobil kayak orang gila. hahahaaa

"karena situasi "terpaksa", saya jadi punya keahlian baru, nyetir"

Tak terasa saat ini saya sudah berkendara selama 3 tahun. Saya sangat bersyukur akhirnya saya bisa mengemudi sendiri. yaah walaupun beberapa kali ada kecelakaan kecil dengan mobil ini, tetapi Alhamdulillah Allah memberi kemudahan dan keberanian buat saya.

sekarang karena sudah mahir bawa mobil, gak bisa diem di rumah. Tiap Sabtu Minggu jalan mulu sama anak. hehehee

yah begitulaah makna "terpaksa" buat saya. Dengan terpaksa, emak-emak penakut seperti saya bisa juga bawa mobil sendiri.  Dengan keterpaksaan keadaan, membuat saya menjadi lebih mandiri.

Apakah harus "terpaksa" dulu baru kita bisa sesuatu?.. kalau buat saya iya..hahahaaa.πŸ˜†πŸ˜†

semangat dan semoga bisa menginspirasi... 😁😁











8 komentar

  1. betul kalau terpaksa pasti bisa

    BalasHapus
  2. Adakalanya keterpaksaan menjadikan kita berani mencoba sebuah hal.

    Saya sendiri pinya sifat pemalu, yg kalo di rumah memang jarang sekali keluar rumah.

    Tapi setelah menikah dan memutuskan untuk ikut suami merantau ke Bali, disitulah sebuah keterpaksaan menyambut dengan perlahan. Mau nggak mau kan harus bisa beradaptasi dengan lingkungan dan orang-orang baru.

    Awal yg cukup berat sih buat saya si pemalu ini, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kak udah baca blog ku.. hehe. kadang harus ada dorongan kuat dulu yaah.. baru kita sadar ternyata kita bisa. semangat teruss kakak..😊😊

      Hapus
  3. Akupun ada beberapa hal yg sangat tergantung Ama suami mba, trutama soal transport :p. Sbnrnya aku bisa bawa mobil dan motor, tp Krn dulu sempet tabrakan mobil parah, itu bikin trauma Ampe skr sih. Efeknya aku ga berani bawa mobil /motor lg. Kayaknya soal itu bakalan trus tergantung suami aja.

    Tp hal lain yg aku bisa Krn terpaksa, mungkin soal traveling. Aku dan suami hobi banget travel. Sebelum pandemi kami slalu punya plan rutin utk jalan2. Tp terkadang suami ga bisa nemenin aku. Sempet galau Krn aku bukan tipe yg suka solo traveling. Ga suka sendirian gitu.

    Akhirnya waktu itu ajakin temen Deket. Ga nanggung2 aku ngajakin lgs ke Jepang 2 Minggu, tanpa tur. padahal sebelumnya kesana aku bnr2 ngandelin suami utk cari rute. Kali ini aku hrs bisa baca peta , cari rute dll, Krn temenku juga blm expert hahahaha. Dan ajaibnya, kami survive :D. Bisa jelajah jauh Ampe selatan jepang yg mana turis jarang ke area sana.

    Sejak itu aku jd PD sih kalo nanti hrs jalan tanpa suami :D. Drpd ga bisa jalan2, ya mending aku push diri sendiri supaya bisa ttp pergi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kayaknya ini nih yg aku belum berani.. alias belum pernah nyoba travelling apalagi ke LN tanpa suami. Kereen kakaknyaπŸ‘πŸ‘ semoga next time aku bisa kayak kakak..😁

      Hapus
  4. Halo mbak, salam kenal.

    Waaah aku juga ngerasain kayanya harus kepaksa dulu baru bisa ngelakuin suatu hal. Aku juga sama kaya mbak, sempat belajar nyetir mobil. Cuma bedanya aku belum sampai terpaksa harus bisa. Jadi sampai sekarang ya ga lancar nyetir mobilnya hhha..

    Hebat mbak juga bisa untuk mengatasi rasa takut dalam diri sendiri. Padahal kan itu tidak mudah yaa hhhee. Semangat terus mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga yaah. sama lho aku juga begitu.. hahhaa, sbnrmya seblum married dah disuruh belajar.. yaah tapi krn belum ada kebutuhan.. jadi yaah santuy ajaπŸ˜†πŸ˜†. semangat teruss juga ya sis😊😊

      Hapus