Long Distance Married

Setelah hampir 3 bulan suami tidak pulang karena darurat covid 19. Hari ini suami pulang dan dapat ijin untuk cuti seminggu dari kantornya.. yeaay.🥳🥳
      source image from kompasiana.com

Saya dan suami memutuskan untuk menjalani LDM ( Long Distance Married). Suami kerja di Jakarta dan saya pindah tugas ke Lampung yg kebetulan kota kelahiran saya. Kami memutuskan seperti ini karena memang keadaan tidak memungkinkan salah satu dari kami resign dri kantor. Terlebih lagi ayah saya juga sudah sepuh dan hidup sendiri setelah ibu saya wafat. Jadi pindah tugas sekaligus mengurus ayah saya. Kalau kata suami saya yang sekalian kamu juga berbakti ma orang tua.. apalagi orang tua tinggal satu-satunya.

Ini tahun ketiga kami menjalani LDM. Kadang kalau lagi baper dan capek pulang kerja... pasti ngeluh dan bertanya kenapa mesti milih begini? Tapi kalau ingat lagi niatan pindah dan tujuan yang sudah direncanakan sama suami.. jadi semangat lagi. Kami menyadari bahwa setiap pasangan suami istri atau keluarga itu masing2 punya cerita dan kondisi yang berbeda beda yaah.  Dan beginilah kondisi kehidupan pernikahan kami.

Saya dan suami sepakat.. untuk bertemu sekali dalam 2 minggu entah saya dan anak yang ke jakarta atau  suami yang ke Lampung. Lebih sering suami siih yang ke Lampung. Biasa kalo emak2 kan rempong yaah kalau traveling sendiri bareng balita. Setiap malam video call. Karena walaupun LDM kami tetap memastikan komunikasi dan hubungan tetap intens apalagi kami sudah punya balita.

Kalau dipikir saya masih Alhamdulillah lebih better masih bisa bertemu 2 minggu sekali, karena ada sahabat saya yang mesti 3 bulan sekali baru bisa kumpul dengan suami. Apalagi sekarang kalau jakarta lampung mobilitas dan akomodasi lebih terjangkau . Kalau sahabat saya ini suaminya di Riau sedangakn dia Lampung.


Kami sebagai sahabat akan saling menguatkan agar kami tetap bahagia menjalani LDM ini.  Yaah namanya emak2 , gak LDM aja kita butuh sekali teman sharing yang bisa saling suppor apalagi LDM an😅

Karena kondisi tidak.memungkinkan untuk selalu bersama. Saya dan suami selalu mengedepankan kepercayaan terhadap satu sama lain dan komunikasi yang intensif. 

Dan karena ketemuan cuman 2 minggu sekali, kualitas hubungan kami menjadi lebih baik karena kami sangat menghargai pertemuan kami yang 2 minggu sekali dan hanya di weekend kecuali ada tanggal merah ini. 

Teringat kalau dulu masih serumah.. entah kenapa ada aja yang buat pertengkaran diantara kami. Entah karena suami gak bantu ketika saya repot di dapur atau karena sama2 capek pulang kerja jadi mudah sensitif dan baperan.

Jujur saya dan suami melihat dengan LDM ini kami sama2 belajar untuk saling menghargai dan saling menahan diri serta menurunkan ego. Yaah didalam situasi yang kurang mendukung ini tetap harus bersyukur dan melihat nya dari sisi yang positif. Insya Allah semua ada hikmah dan kebaikan didalamnya.

LDM atau tidak LDM, semuanya itu adalah pilihan dan masing2 pilihan yang memiliki konsekuensi sekaligus kebaikan dan pembelajaran di dalamnya.

Jalani saja semuanya dengan penuh syukur dan hati yang lapang. Karena semua yang kita punya dan kita hadapi saat ini adalah sesuatu yang terbaik yang Allah SWT berikan kepada kita. Yakinlaah pasti ada kebaikan didalamnya.

Jadi buat pejuang LDM.. tetap semangat yaah. You are not alone dear😘😘





5 komentar

  1. tetap semangat mbak. Huhu keren bgt yg kuat LDM nih. Tapi emang jarak merupakan proses pendewasaan bgt ya. Saya pun ngalamin hal tersebut saat di pare selama 8 bulan.

    Selain proses pendewasaan, satu hal yang berkurang ialah ketergantungan. Bener ga sih mbak? Soalnya ada dulu yg suka bilang kalo ada suami, istri mendadak jadi manja, tapi kalo LDM mendadak apa2 bisa (kudu bisa sih tepatnya).

    Yang paling penting, meski berjarak, semoga tetap dimampukan utk menghadirkan sosok ayah dan suami dalam kehidupan rumah tangganya ya mbak..

    Tetap kuat dan semangat Mbak. Semoga Bapaknya sehat selalu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin makasih ya kak doanya. Bener bgt selama LDM ini krn keadaan banyak hal yg dulu harus suami.. skrg bisa dilakukan sendiri hehee.. alhamdulillah. Sehat dan bahagia selalu buat kakak

      Hapus
  2. Salam kenal yaa, aku sempat sering LDM beberapa tahun karena suami tugasnya luar kota dan kudu ngekos, pulangnya seminggu sekali memang berat tapi dinikmati saja apalagi sekarang teknologi makin canggih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai kak dewi salam kenal juga. Iya jalani dan nikmatin aja. Iya Alhamdulillah skrg komunikasi udah gampang, jdi ngobatin kangen tinggal video call😊

      Hapus
  3. mbak. salam kenal, saya yang dari grup KEB kelas blog :) I feel you, Mbak :) Saya LDM Majalengka Purwakarta aja rasanya berat bangeeeet hihi

    BalasHapus