Cerita Sang Pencari Jodoh: From "Ambyar" to "Perayaan"

Sudah lama sebenarnya saya ingin berbagi cerita tentang perjuangan saya mengisi hari-hari kejombloan alias hari-hari kegalauan saya dulu..ahahhaa. Antara malu, geli sendiri dan gak nyangka bangeet, kok bisa sihh saya begitu yaah...! 

cerita itu dimulai ketika saya baru saja lulus dari kuliah dan mulai bekerja, saat itu usia saya baru 22 tahun. Sejak SMA sampai selesai kuliah, saya memang gak niat buat pacaran atau menjalin hubungan serius dengan seorang laki-laki. 

Impian saya waktu itu adalah jadi wanita karir, kerja sambil kuliah lagi dan syukur-syukur bisa study abroad atau work abroad

Setiap ada yang bertanya, "kapan nikah?" atau "udah ada calonnya belum?", saya pasti jawab dengan santai, "Nikah mah nanti aja, yang penting kerja dulu aja.... !" hahahaa gaya beuut yaah. 

saya  di terima di  sebuah multinational company sebagai seorang management trainee. sebagai seorang trainee, saya harus siap ditugaskan dimana saja sebelum akhirnya mendapat posisi tetap di perusahaan tersebut. 

Singkat cerita saya di tugaskan selama 3 bulan  di pabrik milik perusahaan itu yang berlokasi di daerah Jawa Timur. Pabrik tersebut merupakan pabrik terbesar dari Perusahaan tersebut dengan jumlah karyawan mencapai ribuan orang. Pabrik tersebut modern dan kalau kata senior saya di kantor pusat, pabrik ini punya banyak potensinya termasuk potensi jodoh yang high qualified...hahahaa.

Avatar Pencari Cinta – GNO Desain

Source Pic: http://gnodesain.com

Ketika Rasa itu hadir...

saat pertama kali ke pabrik itu, seperti biasa untuk orang yang baru masuk ke area pabrik harus diberikan pembekalan alias inisiasi atau disebut induction training. Di mulailah induction training tersebut dimana peserta yang perempuan hanya saya sendiri dan selebihnya laki-laki semua.

jujur saat itu saya excited banget mengikuti sesi induction itu.. bukan karena saya paling cantik yaa..hahaha tapi karena materinya benar-benar pengetahuan baru buat saya. 

namun... perasaan dan pikiran saya berubah tatkala trainer kedua datang, seorang laki-laki tinggi tegap dan tersunging senyum manis diwajahnya. Ya Allah tolooong hambaa...

 teng..teng..tereng..

"Waaahhhh itu orang kok bikin adeeem hati yaah...", kata saya dalam hati. 

Entah kenapa saya benar-benar kagum dengan mas trainer tu... mungkin kalau dari sisi tampang biasa aja, tetapi pembawaan dia yang cerdas, asik dan humble ketika training, membuat saya gak fokus.

Saya jadi salah tingkah banget, gak berani ngeliat doi lama-lama, takut lupa diri...hahahhaa

Jujur seketika  itu berubah banget pikiran saya. Saya yang dulu, biasa aja sama yang namanya cowok, ini kok rasanya ingin kenal banget dengan trainer itu, sebut saja T namanya.

sesi pertemuan  dengan T hanya 2 jam, tetapi kesan dan senyumannya membekas di hati hingga berhari-hari bahkan berminggu-minggu. Seketika itulah jiwa bucin ku menggeliat. hahahaa

"Nis, tadi kamu di training sama T yaa...?" tanya mentor sekaligus bos ku selama di pabrik itu.

"eeh.. iya pak..!", jawab ku rada gugup.  

laah kenapa saya jadi gugup yaah...haha. Baru sadar kalau saya  gugup karena nama mas trainer itu disebut..halaaahhhh buciiiin. 

"dia masih single lho nis..!, dan dia orangnya humble, pekerja keras", lanjut bos ku itu seraya ngeledek. 

Sepertinya dia paham gelagat ku yang salah tingkah dan keringetan gugup..waakakakk..

"mau taa.. aku kenalin  kamu ma T?", kata bos ku dengan logat jawa timuraan yang medok.

ya Allah pengen banget rasanya ngomong langsung sama bos ku itu ..."mauuuu bangeet paaak...!, namun teriakan itu hanya ada dalam hati. Karena kenyataannya,  aku hanya senyum simpul dan malu-malu kucing tanpa menjawab apapun. Yaaahhh. Percakapan itu pun berlalu begitu saja. Tinggallah aku yang terpaku dan menyadari betapa bodohnya melewatkan kesempatan emas itu.

Jujur dengan kesan pertama yang begitu indah, aku jadi semangat untuk bekerja. Setiap bangun pagi selalu semangat, berangkat ke pabrik walaupun harus pagi-pagi buta naik bis antar kota 1.5 jam, tetap dijabanin demi ketemu pujaan hati. 

sepertinya aku jatuh cinta.. karena setiap hari bertemu doi itu selalu seperti booster, namun kalau sehari gak ketemu aja, entah kenapa aku jadi uring-uringan bangeet.

hastaagggaaah kalau inget ini malu banget sumpaahhh.

setiap kali mas T ini ngajak ngobrol, saya merasa dia juga paham apa yang saya rasakan dan itu membuat saya jadi salah tingkah. Sering banget dia kadang sok ngeledekin saya. Tiba-tiba kalau saya datang keruangannya dia (bukan sengaja nyamperin ya..hahhaa), dia selalu mencoba melucu dan bercanda-canda dengan saya. Tapi karena saya sudah grogi duluan, kadang saya bingung harus gimana ngadepinnya.  Enggak santuy, yang ada cuman senyam senyum aja dan merespon seadanyaa. Deg-deg an banget.

Hari ambyar pun dimulai...

Tak terasa sudah 2 bulan saya berada di pabrik ini. Tinggal 1 bulan lagi saya berada disini. saya berharap 1 bulan terakhir ini ada hal terindah buat saya dan pujaan hati saya. 

Namun entah kenapa di hari itu saya merasa sangat tidak bersemangat berangkat kerja. Tidak tau kenapa, biasanya semangat bangett. kali ini beda.

Seperti biasa setiap pagi  ya minimal 3 hari sekali, pasti saya akan keliling pabrik untuk sekedar melakukan monitoring atau mempelajari proses produksi sebagai bahan membuat laporan akhir tugas saya nanti. 

hari itu saya benar-benar dibuat penasaran, seharian saya tidak lihat mas T.. biasanya ketika saya mulai jalan keliling pabrik dan menuju ke line produksi pasti saya akan lewat ruangannya dan dia pasti ada disana. Pasti kami saling berpapasan dan pandang-pandangan (baru nyadar kalau ternyata ini cuman kegeeran gw aja.. hiks..)

Lusanya, lagi-lagi saya gak melihat T diruangannya dan di line pun tidak ada. Asli saya mulai uring-uringan dan bingung banget waktu itu. "mana niih mood booster gue ?, kok gak ada teruss yaah...", dalam hati saya. 

karena penasaran banget, akhirnya saya beranikan diri nanya ke Mas Firman teman satu ruangannya T. 

"Mas Firman.. kok sendiri aja, Mas T dimana?", tanya ku pura-pura santai, padahal deg-deg an. 

"T cuti, nis", jawab Mas Firman

"Cuti berapa lama mas?", tanya ku makin kepo

"seminggu nis katanya, dia lamaran di Bojonegoro...!", jawab mas Firman santai

seketikaaa itu, deggggg.. ambyaarrrr ati kuuu. huhuu

Ya Allah.. bingung banget harus bersikap di depan Mas Firman saat itu. Asli sediiiiiih banget. Pengen nangis meraung-raung sambil gegoleran di lantai. 

gak peduli lagi Mas Firman ngomong apaan..., saya langsung jalan cepet lalu lari ke toliet. tutup pintu. nangiiiiisss. 

sesedih-sedihnya  saya, masih sempet waktu itu stalking FB nya T hanya untuk mastiin kebenaran beritanya itu. Dan.. jeng..jeng.. itu wall FB nya T penuh dengan foto lamaran T dengan pacarnya, yang namanya juga sama seperti saya, Nisa. hiiiiiikkkssss.

yaah ternyata 1 bulan terakhir ini sungguh memilukan. Alih-alih dapat jodoh, malah ambyarr hati ku. Patah hati. 3 bulan tugas di Pabrik itu pun berakhir. Berakhir pula kisah cinta ku di Jawa Timur. 

Pindah Daerah, Pindah Juga Hatiku..

setelah selesai tugas saya di pabrik, lalu saya kembali lagi ditugaskan di kantor pusat di Jakarta. Saya sudah berhasil move on dan sudah mulai melupakan si T, walaupun masih kadang stalking juga siy..hehehe.

di Jakarta saya bertemu banyak orang, relasi dan juga teman-tema kantor yang ternyata masih banyak yang muda dan single.

di Jakarta kali ini saya mulai gak terfokus lagi dalam urusan jodoh, daripada sakit hati dan patah hati lagi dan ngabisin waktu. Lebih baik fokus pada hal yang lebih penting, yaitu karir saya di perusahaan. 

Alhamdulillah tugas-tugas saya sebagai trainee berjalan dengan lancar dan baik. Akhirnya saya lulus menjadi karyawan permanen dan diberikan jabatan yang tetap di kantor pusat. 

tak terasa saya sudah 3 tahun bekerja di perusahaan ini. Pada saat itu. usia saya sudah menginjak 25 tahun. Kembali... banyak yang nanya kapan nikah. Masih tetap sama, saya selalu jawab, sudah laah nyantai dulu aja. toh dulu juga dah membuka hati, malah ditinggal nikah. yaah mungkin emang jodohnya belum nyampe, pikir saya santai (sebenarnya lebih tepatnya, masih trauma dengan ke ambyaran waktu itu). 

Siang itu.. saya diajak makan siang oleh teman kerja saya di tempat yang agak spesial. teman ku ini dua orang, dan kedua-duanya itu laki-laki dan mereka sudah saya anggap sebagai sahabat dan mereka juga menganggap saya begitu. 

saya sebut spesial kenapa, karena disaat itu lah saya bertemu dengan si A, saya inisial aja yaa. hahaha

seorang laki-laki kalem, wajahnya bersih, ada dua lesung pipinya dan orangnya sederhana. adeem banget ngeliatnya. seketika itu, lupa kalau dulu pernah jatuh cinta banget T.

ternyata si A ini sudah kenal lebih dulu dengan 2 sahabat ku, Dimas dan Dito. Karena dengan Dimas dan Dito ini saya ini sudah sahabatan banget, jadi saya berani curhat dengan mereka berdua dan saya langsung minta dikenalkan dengan si A ini. hahahaa kali ini lebih agresif. parah.

Mengulang cerita Lalu di situasi yang berbeda

Singkatnya, Dimas dan Dito buat settingan agar kami bertiga bisa makan siang bareng dengan si A. Dimas dan dito ngajak si A makan bareng dengan alasan, ada yang mau diomongin terkait kerjaan. mereka berangkat lebih dulu  dan booking tempat duduk. lalu dimas mengatur tempat duduk dan dito mengarahkan agar si A bisa duduk berhadapan dengan saya. 

Sedangkan saya sengaja jalan bareng Lia dan Ari, mereka berdua juga sudah tau tentang skenario ini...hahahhaaa.

Saya benar-benar nervous sekaligus excited bangeet. Mungkin kali ini adalah jalan dari Allah bagi saya untuk bertemu jodoh. Jujur sepertinya saya terlihat santuy akan urusan jodoh, tapi sesungguhnya harapan akan mendapatkan jodoh segera itu juga amat besar di dalam diri saya.

Skenario pun berhasil, saya duduk berhadapan dengan si A. Mulailah kami saling mengenal. asli orangnya enak banget diajak ngobrol dan dia sangat menghargai saya. setiap kata-katanya selalu diselipkan dengan nasehat untuk rajin beribadah dan hal-hal lainnya. sudah ganteng, supel dan alim lagi. makin klepek-klepek hati ini rasanya. 

lagi-lagi kesan pertama membuat saya kegeeran dan merasa bahwa si A juga punya perasaaan yang sama dengan saya. Baru aja ketemu dan ngobrol, saya sudah langsung jatuh cinta.. kok bisa ya? sungguh itu adalah misteri yang tak terpecahkan abad ini (read:Lebay).

Kok rasa seperti yang dulu di Jawa Timur itu muncul lagi ya. Rasa yang dulu pernah ada,  bersemi kembali. Setiap hari selalu semangat ke kantor. Selalu pengen tau banget tentang si doi. Tapi karena pikiran saya penuh dengan si doi, kerja malah gak jadi fokus. Sepertinya kalau saya sadari sekarang. Perasaaan saya ini sudah menjadi toxic. Cinta itu emang buta dan membutakan, jadi diperlukan pikiran logis dan realistis menghadapinya.

Ada aja alasan untuk bisa main keruangan dia, ya diskusi sama atasannya lah masalah kerjaan, sekedar mau scan dokumen.. lah ya kudu banget nyari scannernya deket dengan ruangan dia.

doi kan kalau sholat selalu tepat waktu, jadilah kebawa juga jadi suka sholat tepat waktu. kalau lagi senggang waktu kerja, saya beranikan diri untuk memulai chat dengan dia. Saking freak nya dengan tu cowok, saya kadang sok-sok an bikin-bikin project kecil-kecilan yang melibatkan dia sebagai teamnya. lagi-lagi kebutaan akan cinta membuat saya punya banyak ide untuk bisa dekat dengan dia. 

sempat pernah terpikir, kok usaha saya gini amat buat dekat dengan dia, tapi dari si doi biasa aja. saat itu saya berfikir dia gak coba melakukan pendekatan ke saya, karena memang sifat nya yang agak pemalu dan rada pasif. itu menurut saya waktu itu ya.

Stalking kebiasaan yang menyenangkan, namun menyakitkan

saking pengen tau tentang dia, saya mulai suka stalking alias go through diam-diam di sosial media nya doi. saya stalking mulai dari melihat data diri A dari statistik data karyawan, karena saya punya akses untuk data karyawan (hahahaa... jangan di tiru yaa ini), setelah itu langsung menyelidiki FB dan twitternya. Kalau waktu itu instagram belum hits seperti saat ini. 

segala tentang dirinya saya pikir saya tau banyak karena sering stalking, mulai dari siapa ayah ibunya, berapa  bersaudara, dia alumni mana, kerja dimana sebelumnya, hobi nya apa sampai siapa mantan pacarnya dulu saya sampai tau. 

Namun sepintar-pintarnya stalking, pasti ada aja info yang gak bisa kita tau. Jujur kalau di ingat waktu itu, kadang doi ini juga suka tebar pesona di sosial medianya, segala dia sedekah berapa dan ke siapa aja pake di update di media sosial. Namun lagi-lagi karena cinta buta, gak terfikir yang seperti ini.

pagi itu saya datang ke kantor seperti biasa. nah sebelum saya menuju ke kubikal saya. dua orang sahabat saya tergopoh-gopoh memanggil dan ngajak ngobrol.

"Nis, lo semalem kemana sama si A?", tanya dito penasaran sekaligus girang

saya masih bingung dengan pertanyaannya dito. belum dijawab.

"cieee.... lu jadiaan yaa sama si A?", Dimas langsung nyamber.

"hahh.. apaan si lu dim, jadian? jadian apaa?..,  jalan aja kagak pernah gue ma doi!". Jawab ku rada bingung sambil jalan pergi meninggalkan dua sahabat ku yang juga terlihat bingung. 

karena hari itu sangat hectic, jadi saya makan siang di kubikal dan pulang agak malem. jadi gak sempet ngobrol-ngobrol lagi dengan kedua teman ku itu. mereka pun  seperti nya rada menjaga buat ngomong dengan saya di hari itu. kayak ada yang disembunyikan. tapi karena hectic kerjaan, jadi hal itu saya gak gubris.

seperti biasa secapek-capeknya badan.. sempet aja lho saya mikirin si doi dan mulai kebiasaan saya yaitu stalking media sosialnya si doi.

setelah sampai di kosan. saya makan lalu mandi biar seger, biar fokus stalkingnya.. ya Allah kayak dah gak da kerjaan aja yaa. Tapi jujur, stalking ini bisa jadi mood booster dari segala kepenatan sehabis kerja.

sesaat saya jadi teringat pertanyaan Dimas dan Dito tadi pagi. kok bisa yaa mereka nanya gitu? apa jangan-jangan si doi dah sesumbar kalau sebenarnya doi juga punya perasaan yang sama dengan saya dan bikin hoax kalau dah jadian dengan saya. (hahahahaaa... aseeliii kalau ingat yang satu ini, pengen tinggal aja di Mars saking malunya, GR banget siih mba nyaahhh).

Ambyar ku dimulai lagi

Perburuan informasi pun makin gencar. saya mulai stalking di twitter nya. semua tweet nya aman -aman aja. masih sama seperti tadi malem, waktu terakhir saya stalking. belum ada tweet-an baru atau komen baru atau sekedar follower baru. tidak ada. clear. makin gak ada apa-apa, membuat saya semakin penasaran.

Twitter sudah, langsung cuss cek FB nya.

di wall FB nya tertulis.

Insya Allah, inilah jawabannya. Semoga Allah meridhai dan mempermudah jalannya. Bismillah. 

saya lihat, ternyata ini baru recent update status FB nya.

"jawaban tentang apa ya?", tanya saya dalam hati.

stalking saya lanjutkan dengan melihat kolom komentar. banyak dari komen semuanya bilang " amiin" dan "lancar-lancar yaa bro" . Ah paling tentang kerjaan atau apalah, pikir saya saat itu.

stalking masih lanjut, namun tiba-tiba mata ini terusik dengan satu komen dari seorang perempuan inisial D "Amiin Mas, sama-sama kita berdoa yah", dengan emoticon LOVE.

saya masih penasaran, langsung stalking FB mba D. Ketika melihat wall FB nya mba D, sontak hati ini ambyarrr bin buyaaarrr!.

Terpajang di wall FB nya, foto mba D dengan seorang lelaki yang tak lain adalah si A dan status di foto itu tertulis "Que Sera, Sera. Whatever will be, will be". Tak lupa mba D tag si A di fotonya. Ternyata di wall FB nya si A juga terpajang foto yang sama dan status yang sama. intinya mereka sudah jadi sepasang kekasih. malam itu hari jadinya. hiiikksss

Ternyata status ini di post  oleh si A di malam sebelum Dimas dan Dito ngeledek aku di pagi keesokan harinya. Dimas dan Dito bertanya kepada saya, mereka pikir cewek itu adalah saya. Karena mereka juga ternyata gak liat langsung FB  nya A, tapi ada teman si A yang nanya ke mereka. Sebenarnya teman si A itu niatnya hanya konfirmasi ke Dimas dan Dito. Tetapi mereka udah beda nangkepnyaa, hadeeuuuh.

Ketika hati ini ambyaar dan buyaar, pasti yang bisa dilakukan adalah nangis meraung-raung semalaman. kalau dipikir sekarang,, alangkah bodohnya saya ini yaah. menganggap si A suka sama saya dan berfikir bahwa dia sampai bikin hoaks jadian dengan saya. ampuuuun maluuuuu bangeeettt.

Tetapi apakah saya berhenti?

ternyata tidaaaakkk.... saya tetap usahaa untuk bisa mengambil hati si A. tanpa pikir panjang. saya langsung  kirim WA ke dia dan saya tuliskan:

Assalamualaikum A. Apa kabarnya? dikantor kita jarang banget ngobrol yaa.. maaf ni tetiba aku wa kamu. maaf mungkin apa yang aku katakan ini klise banget kesannya. tapi yaa ini yang aku rasain ketika ketemu kamu sejak awal. Jujur aku kagum sama kamu dan ternyata perasaanku lebih dari itu. mungkin aku sekarang jatuh cinta sama kamu.

dari sikapmu selama ini dan cara bicara mu, dari kamu sendiri terhadap aku gimana? suka juga? atau bahkan kamu benci sama aku? semisal kamu juga merasakan yang sama, aku siap menjalani hubungan kedepannya. tapi jika tidak, masih bisa kan kita sekedar berteman dan tidak putus silaturahimnya. maaf yaah ganggu kamu. 

Lalu tak lama dia jawab:

iya nis.. makasih sudah wa aku, kamu sama sekali gak ganggu kok. iya aku paham perasaan kamu, kamu itu orang baik dan layak untuk mendapatkan yang sayang dan cinta juga ke kamu. terima kasih sudah terbuka dan jujur denganku.

kalau benci ya enggak laah, masa benci sama orang baik. mungkin kalau sikap ku selama ini membuat kamu salah sangka, mohon maaf yaa.  saat ini, aku sudah punya calon dan insya Allah emang sedang ikhtiar untuk ke jenjang selanjutnya. siip..  kita tetap bisa silaturahim dan kita bisa jadi saudara. tetap semangat yah..

dan aku reply lagi.

oh gitu.. makasih yaa. semoga langgeng dengan calon mu ya.

seketika itu langsung ambyaarrr dan tertutup sudah harapan. kalau orang yang pikiran jernih, pasti berhenti aja yaa kalau sudah begini. saya enggak dong.. tetap aja masih beharap. karena saya yakin dengan peribahasa sebelum janur kuning melengkung dan undangan belum disebar, masih milik bersama alias masih ada kesempatan. Hadeuuuuuh freak banget yaa aku..

karena harapan itu laah saya seperti "menyiksa" diri saya sendiri dengan terus berharap dan terus stalking si A dan pacarnya itu. Sehingga setiap update dari mereka berdua, saya paham banget. Penyiksaan diri ini saya lakukan hampir 2 tahun hingga suatu hari saya mendapatkan kabar kalau keduanya sudah melangsungkan pernikahan. 

dan disitulah akhir dari perjuangan cinta saya terhadap si A.

Disaat itulah Dia hadir

semenjak 2 kejadian ambyar itu. bolak-balik saya dikenalkan dengan seorang laki-laki tetapi selalu berujung pada cinta "bertepuk sebelah tangan". kondisi ini membuat saya pada akhirnya benar-benar pasrah dan fokus pada memperbaiki diri sendiri saja.  jujur saya sudah lelah patah hati, lelah berharap-harap dan lelah banget harus kepo akut sampai menjadi stalker. you deserved better, nis.. kata salah seorang teman ku.

setelah berhasil move on... kembali saya dikenaklan dengan seseorang biasa di panggil mamed sama teman-teman nya. saat dikenalkan, saya gak punya ekspektasi apa-apa. ya jalani aja, kalau cocok hayuuk kalau gak cocok ya udahan. tapi emmang gak pake hati dulu. saya gak mau terjebak seperti cerita ambyar dulu lagi.

dimulai lah kenalan kami. komunikasi kami dimulai melalui wa aja. kali ini saya gak ingin banyak nanya-nanya, ya biasa aja gitu. karena klau dulu kalo chat dengan laki-laki yang dikenalkan, selalu saya yang aktif bertanya, dah berasa interview.

kalau kali ini beda. obrolan kami seperti tek-tokan. maksudnya satu sama lain memang saling ingin kenal dan memang jelas niatnya. gak hanya sekedar ngobrol. kadang setiap pagi, siang dan malam kami saling sapa dan saling mengingatkan untuk sholat dan sahur. waktu itu bulan ramadhan. 

Ke"ambyar"an pun berlalu...

setelah intens wa, lalu kami mulai bertemu. awal ketika ketemu saya berfikir, kok ya gak sama dengan harapan saya untuk dijadikan sebagai suami. pada awalnya. namun setelah kami ngobrol banyak dan sering bertemu dan bertukar pikiran. saya yakin dia orang yang baik dan bertanggung jawab dan bisa dijadikan kepala keluarga. Dia memang gak ganteng, tapi apalah artinya ganteng tapi gak cinta ma kita. Dia memang gak romantis, tapi apalah artinya romantis kalau banyak bohongnya. dia memang kalau ngomong gak bisa puitis atau gombal, tapi apa artinya bahasa puitis tapi kata-katanya gak benar dan gak membaikkan.  

Alhamdulillah ke"ambyar"an yang dulu saya alami tidak terjadi lagi. tidak ada istilah bertepuk sebelah tangan. dia pun merasakan hal yang sama. pada akhirnya kami memutuskan untuk sama-sama ikhtiar menuju jenjang berikutnya.

dari kenalan sampai kami akhirnya memutuskan untuk menikah, kami hanya butuh waktu 5 bulan saja. Juli kami kenalan, Agustus kami lamaran dan November kami menikah. 

Alhamdulillah Allah mempermudah niatan kami, karena memang niatan awal bukan untuk pacaran tetapi untuk menikah dan membina rumah tangga. 

tak terasa saat ini kami sudah menginjak 5 tahun pernikahan dan kami sudah dikaruniai seorang putri yang cantik yang saat ini sudah berusia 4 tahun. Alhamdulillah. benar kata orang segala sakit hati yang dulu, akhirnya juga sirna dengan berjalannya waktu. dan ingat, Allah pasti akan memberikan sesuatu yang terbaik bagi kita disaat yang tepat dan pasti semua akan indah pada waktunya.

Saran bagi pejuang cinta dan jodoh..hehehe

so bagi kalian yang saat ini sedang berjuang mencari tambatan hati, saya coba berbagi saran, yuk saling sharing tanpa menjudge satu sama lain:

  1. Selalu berfikir positif dan jaga terus harapan pada Allah
  2. Jodoh tidak akan tertukar, kalau memang seseorang itu jodoh kita.. pasti jalannya dipermudah. Tapi kalau memang bukan, walaupun kita berjuang mati-matian untuk mendapatkannya, kalau dia itu jodoh orang. ya tetap gak akan sama kita. jadi jangan terlalu maksa juga.
  3. Namun tetap kita harus realistis dan logis. apa-apa jangan dibawa perasaan dulu alias jangan apa-apa main hati dulu. kadang kalau sudah main hati dulu, kita jadi gak realistis alias terjebak cinta buta
  4. Tidak usah terlalu fokus pada kriteria harapan. Mungkin dari kita punya list kriteria calon pendamping kita. mungkin listnya sampe 10 atau 12..hahhaa. hayuuklaah tidak ada manusia yang sempurna, pun kita sendiri tidak sempurna. jangan mengharapakn mendapatkan kesempurnaan karena kesempurnaan hanya milik Allah.  namun carilah pasangan yang saling melengkapi yang membuat hidup kita terasa sempurna. coba cek lagi kriteria kita. keep yang benar-benar prinsipil, namun kalau yang masih bisa diusahakan bersama untuk bisa diperbaiki atau tidak kritikal, ya gak usah terlalu jadi bahan pertimbangan.
  5. Senantiasa perbaiki diri dan niat. karena niat dan ikhtiar yang baik akan membawa kita pada keridhan Allah dan pasti akan ada jalan keluar
  6. Sibukkan diri dengan hal-hal yang bermanfaat dan syukur-syukur kegiatan yang mempermudah urusan orang lain alias kegiatan sosial. semakin banyak berbuat baik, insya Allah kebaikan dan rejeki juga datang.. termasuk jodoh yang baik.

begitulah cerita saya tentang perjalanan dan perjuangan saya dalam menemukan tambatan hati. Semoga bermanfaat. Mohon ambil positifnya dan cuekin yang negatifnya.

tetap semangat dan teruslah perbaiki diri!

you're deserved better!!

 

 

 









8 komentar

  1. Waah bacanya bikin senyum2 sendiri mba. Hehehhe.. semangat ya mba dulu buat mengejar si pujaan hati. 😁 Alhamdulillah semua berakhir happy yaa. Jodoh memang tidak akan tertukar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba..hehehe, malu sendiri kalo inget dulu..😁😁 Alhamdulillah semua indah pada waktunya. makasih mba sudah mampir ke blog ku😊😊

      Hapus
  2. aku mau ketawa....bukan tuk menertawakan yaaa..."tahu bagaimananya" kegalauan yg melanda...but love u nis, selalu berbahagia yaaa ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa galau mulu yaa.. dulu. alhamdulillah insya Allah semuanya lancat dan bahagia selalu.. Amiin... selalu berbahagia juga ya ka❤

      Hapus
  3. Seneeeeng deh bacanya Krn berakhir happy :). Tapi yg mba rasain pas ambyar2 tadi, bikin aku keinget pas zaman2 naksir cowo juga :D. Tapi ternyata bertepuk sebelah tangan :D.

    Walo udh lupa dulu rasanya gimana, malah malu kalo diinget. Kok bisaaa aku dulu sebucin ituuuuuu hahahahhaa. Memang LBH bgs dilupakan.

    Tapi setelah ketemu jodohnya, baru deh rasanya bahagia ya mba.. :). Beberapa temenku ada yg blm menikah sampai skr, dan aku slalu bilang, jodoh itu udh digarisi Ama yg di Atas. Mau dikejar gimana, kalo blm jodohnya ga bakal bisa bersatu. Jgn terlalu dipikirin soal2 yg cuma jadi hak veto Tuhan. Mending fokus ke yg lainnya. :). Kalopun emang waktunya tiba utk nikah, pasti dipermudah jalannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya malu bangeet ya mba kalo inget jaman2 galau dulu..hahha. tapi kalo ga gitu mungkin ga da ceritanyaa. iya ketika memang dia jodoh kita.. insya Allah lancar jalannya dan gak akan bertepuk sebelah tangan. makasiih mba udah mampir di blog ku😊😊

      Hapus
  4. Bacanya sambil senyum2 sambil mengingat kegejean masa muda dulu hahaha rasanya dulu heboh dan penting bgt ya, padahal klo dipikir2 lagi hadehhh lebai wkwkwk masa lalu, masa lalu 😆😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa aku pas nulis juga.. maluu bgt mba kok dulu itu bisa buciin parah, galau trus.😆
      makasih yaah dah mampir di blog ku😊

      Hapus