Alasan Menulis Blog: Writing Is My Therapy

Sedikit Curahan hati 

hari ini saya masih di rumah saja setelah kemarin ijin istirahat ke bos. Selama 2 hari ini saya merasa badan tidak enak dan kurang fit untuk berangkat ke kantor. Apalagi saat ini masih musim wabah yang tidak perlu disebutkan namanya. sudah tau pasti yaa.

           image from naturologymag.com

selama dirumah saya merasa free aja gitu, semua WAG kantor saya mute, skype kantor dinonaktifkan dan saya sama sekali tidak buka WA. HP tetap di buka dong πŸ˜†πŸ˜† tapi yang dilihat itu IG, Aplikasi belanja online walaupun cuman lihat-lihat saja. Merasa free banget dan tanpa beban. Giliran dapat WA dari boss.. langsung semangat menurun dan beteee banget rasanya.  Segitunya yaaa..hihiii.. giliran pas waktu gajian sumringah.πŸ˜πŸ˜πŸ˜˜πŸ˜›

Sebenarnya, kantor saya ini nyaman dan orang-orang nya juga baik-baik saja, walaupun memang saya juga tidak punya sahabat yang dekat di kantor. Saya bekerja memang tidak untuk mencari sahabat dekat banget gitu siih. karena kadang kalau terlalu dekat, jadi gak profesional (menurut saya).
Prinsip saya dalam bekerja selama kita baik dan berusaha bersikap baik serta tidak merugikan orang lain, pun orang lain juga akan bersikap demikian dengan kita. ya enggak?
Dalam bekerja saya selalu berusaha untuk fokus dan all out. tapi kadang  merasa sudah all out dan fokus, tetap aja hasil kerja kok ya segitu-gitu saja. saya tidak mau pekerjaan saya itu harus dikerjakan oleh orang lain dan saya lebih suka mengerjakan pekerjaan itu sendiri. Saya akan berusaha sangat untuk menahan ego, jika harus bekerja dengan team. Saat ini sudah lebih baik banget. kalau dulu sewaktu kuliah, anti banget diatur ma orang, yang ada saya dibilang " lu ini suka ngatur ya?".. bodo amat.

saya akan sangat down ketika hasil pekerjaan saya itu dinilai buruk oleh orang dan dinilai kecil oleh orang lain. lagi-lagi mikirin banget apa kata orang. tapi yaa sejujurnya memang kepikiran. Sumpah kalau terlihat orang, saya ini orang yang cuek dan bodo amat, tapi sejujurnya saya ini baperan dan suka kepikiran hal-hal yang gak penting. Kalau suami saya bilang sambil bercanda " ya udah siih kapasitas otak cuman 1 MB, dipake mikir hal-hal gak penting.. entar nge hang lhooo" ahahhaaa". saya cuman ketawa dan manyun. 

Padahal dipikir-pikir becandaan suami itu benar juga, ngapain siih kita ribet dan pening mikirin omongan orang.. mending bikin termotivasi tapi kalau malah bikin down mah ngapain dipikirin.. lebih baik fokus saja sama tujuan kita. Laaah tujuan aja kadang gw gak jelas..heheheheπŸ˜–πŸ˜–πŸ˜œ.

Saya bersyukur sekali mempunya suami yang dewasa, bijak, berfikiran luas dan bertanggung jawab terhadap anak istri. Alhamdulillah ini suatu rejeki dari Allah yang kadang gak gw syukuri. saya kalau dengan suami, saya merasa seperti dengan ibu saya. Pemikiran dan nasihatnya itu lho bikin saya adem. baru ngomong aja udah bikin adem. Tapi ya dasar saya, masih aja galau dengan tujuan hidup. Mungkin tujuan Allah memberikan saya ibu dan suami yang pemikirannya wise itu karena untuk membuat saya menjadi orang yang lebih baik dan wise juga kali yaa. 

kalau kata seorang teman, saya kalau diajak curhat itu enak dan bijak pemikirannya. ya kaliii bijak darimananya saya pikir. yang lu tau kan luaran gw aja.. laah hati gw yang busuk dan suka iri-an kan kagak kelihatan.  Tapi positif saja, berarti alhamdulillah masih ada orang yang merasakan manfaat dari diri ini.

So... I Choose To Write it all..

saya saat ini berjuang untuk melawan ego diri saya sendiri, karena kalau kata suami saya yang masih harus diperbaiki dari diri saya itu adalah bagaimana cara memanage emosi dan ego diri. selalu suami saya bilang "ego diri sendiri itu jangan mau dimenangin terus".  Saya kadang bingung apa sebenarnya ego itu dan bagaimana harus melawan ego tersebut. Bayangkan usia segini ternyata saya belum paham apa itu esensi ego dan bagaimana mengontrol ego diri. hadeuuuhh

            image from naturologymag.com

Kadang saya suka kesel kalau selalu dibilang "kamu itu belum bisa  mengontrol ego dan emosi". Saya merasa bodoh, karena di usia kepala 3 ini, saya belum mampu kontrol ego.

Tapi dipikir-pikir saya selalu mengeluh dan menyalahkan diri sendiri ya. Jadi malu. Dari tulisan ini saja sudah terlihat bahwa saya suka blame diri sendiri, sukanya mengeluh dan selalu mengatakan betapa bodohnya saya. secara psikologis, terlalu banyak menyalahkan diri sendiri tanpa memikirkan cara memperbaiki diri itu, juga enggak baik yaah.
Makanya saya mencoba membuat blog ini sehingga saya bisa menuliskan semua apa yang saya rasakan dan apa yang saya pikirkan. 
No offense terhadap masukan orang, selama itu baik, saya coba dengarkan dan pahami. Mungkin dengan saya menuliskan perasaan saya atau apa yang saya pikirkan, membuat saya lebih realistis dalam berfikir dan segala beban dihati setidaknya tercurahkan dengan menulis ini. Writing is therapy.

Dirumah bareng anak,
cheers..😊










0 komentar